Minggu, Juli 14, 2024
spot_img
BerandaNewsYayasan Odesa Anggap Krisis KBU Akibat Kesalahan Pemerintah

Yayasan Odesa Anggap Krisis KBU Akibat Kesalahan Pemerintah

KATATIVI.COM: Setiap musim hujan kota Bandung dilanda banjir disertai lumpur cokelat yang tebal. Aliran lumpur tersebut sebagian besar berasal dari perbukitan Kawasan Bandung Utara yang mengalami kerusakan akibat pembangunan tanpa kendali dan juga praktik pertanian monokultur.

Menurut Pendamping Ekonomi pertanian Yayasan Odesa Indonesia, Basuki Suhardiman, hal tersebut karena kesalahan dari Pemerintah yang tidak memiliki program konkret disertai aksi yang praktis. Gubernur, bupati hingga desa di Kawasan Bandung Utara tidak mengangap hal tersebut sebagai persoalan padahal dampaknya telah meluas.

“Bukan hanya lumpur yang membanjir di Kota Bandung, tetapi juga krisis air bersih,” kata Basuki di sela kegiatan pembagian bibit tanaman buah-buahan kepada petani di Kampung Cikawari Desa Mekarmanik Kecamatan Cimenyan Kabupaten Bandung, Kamis (18/01/2024).

Menurut Basuki, kebijakan pemerintah selama ini normatif karena hanya bicara regulasi dan melupakan tindakan praktis di lapangan. Banyak orang dari luar daerah membangun villa, hotel dan café tanpa memiliki empati pada lingkungan. Demikian juga pada lahan pertanian yang kebanyakan tanahnya telah dimiliki orang luar Cimenyan juga tidak diurus dengan kebijakan memerdulikan lingkungan,” kata Pegawai Institut Teknologi Bandung ini.

Menurut Basuki, sudah saatnya pemerintah bekerja secara benar, bukan sekadar pencitraan atau sekadar supaya dianggap peduli lingkungan dengan sekali aksi lalu konferensi pers. Jika mau serius dengan pemberdayaan pangan dan ekologi kita bisa berharap perbaikan terjadi di Kawasan Bandung Utara.

“Kawasan Bandung Utara memiliki lahan yang kritis mencapai puluhan ribu hektar. Kalau serius ditanami pohon buah-buahan, maka petani akan membaik ekonominya karena mendapatkan hasil panen selain sayuran. Petani yang selama ini hanya menanam sayur sangat menunggu pembagian bibit buah-buahan. Dan pada tanah milik orang kota yang kurang diurus mestinya para pemiliknya harus ikut bertanggungjawab dengan memperbanyak bibit buah-buahan,” kata Basuki.

Lahan kritis KBU
Lahan kritis KBU menjadi masalah bagi ekosistem Kota Bandung (Ist)

Bandung Utara Butuh Jutaan Bibit

Sementara itu petani Mekarmanik yang rutin menjalankan kegiatan pertanian agroekologi dari Odesa, Toha Odik mengatakan, apa yang dilakukan Odesa Indonesia selama delapan tahun terakhir telah memberi kontribusi yang meyakinkan bagi penguatan pangan dan perbaikan lahan pertanian. Toha yang selama ini mendistribusikan bibit buah-buahan, termasuk menggerakkan tanaman kopi, kelor dan hanjeli yakin langkahnya tepat sasaran dan dampaknya telah nyata dirasakan masyarakat.

“Petani di Cimenyan bukannya tidak mau menanam pohon besar. Mereka enggan menanam bibit dari pemerintah karena jenis bibit yang dibagi oleh pemerintah itu berupa tanaman keras penghasil kayu. Tanaman kayu seperti surian, pinus atau mahoni itu tidak menguntungkan secara ekonomi. Kalaupun ditanam akan ditebang hanya dalam waktu 4 sampai 5 tahun. Kalau yang dibagi adalah bibit buah-buahan lain ceritanya. Saya menjalankan program ini dan sekarang hasilnya luar biasa,” kata Toha.

Toha bercerita, pada mulanya petani sering menolak bibit pohon besar karena sebelumnya pemerintah memaksakan tanam dengan sekadar instruksi. Akibatnya banyak bibit tanaman penghasil kayu seperti mahoni dan suren itu dibuang-buang saja. Bahkan ada banyak petani yang pura-pura menanam karena mereka menjalankannya sekadar untuk menyenangkan hati perangkat desa.

“Petani tidak mau protes atau menuntut karena tidak enak atas pemberian. Kalau diberi kan harus berterimakasih. Masalahnya, bibit tanaman kayu itu tidak memberi manfaat bagi ekonomi. Lain dengan bibit buah seperti nangka, sirsak, matoa, durian, sukun, jeruk, jambu, dan pepaya. Kalau bibit buah seperti sekarang petani membutuhkan karena telah merasakan manfaat hasil dari yang kita tanam,” papar Toha.

Toha menyarankan agar pemerintah dalam menjalankan program penghijauan tidak sekadar menghijaukan, tetapi lebih cerdas dengan memahami kebutuhan para petani. Kalau terus-terusan banyak banyak bicara tanpa kegiatan yang nyata,

Toha juga berkisah, selama delapan tahun terakhir telah mendistribusikan lebih 870.000 bibit tanaman buah-buahan dan juga tanaman kopi yang jumlahnya mencapai lebih 600.000 bibit. Tetapi menurutnya, jumlah itu belum seberapa karena luasnya lahan pertanian mencapai puluhan ribu hektar. Menurutnya, kebutuhan bibit buah-buahan mestinya minimal 2 juta setiap tahun agar kecamatan Cimenyan. Cilengkrang dan Cileunyi bisa lebih baik.

“Saya senang kalau pemerintah itu mulai mengerti keadaan petani. Jangan hanya menyalahkan petani di bukit yang lahannya mengalirkan lumpur. Pahami keadaan dan kebutuhan kami. Kalau programnya seperti Odesa, tentu masyarakat akan menerima dengan senang hati dan akan memanen buah dan bisa menjual hasilnya,” terang Toha.

RELATED ARTICLES

Most Popular

Recent Comments